Kenangan Indie Bareng Nyoman Planet Bumi

0
28

Kala itu saya sedang bertandang kerumah seorang pria yang sangat ramah dengan senyumnya yang simpul selalu menghiasi rona wajahnya. Di lokasi sebuah rumah dengan nuansa khas Bali dibilangan Percetakan Negara, Jakarta pusat. Saat itu memang kebetulan ingin sekadar silahturahmi tanpa ada terbesit pikiran untuk wawancara.

Pria tersebut memiliki band bergenre indie pop/alternative bernama PlanetBumi, dia merupakan vokalis sekaligus frontman band yang sudah terbentuk sejak tahun 1997. Nyoman Suardhita nama lengkapnya, dan saya sering memanggilnya “Mang Nyoman” karena dia sering menyapa saya dengan kata gout dan la’u, panggilan beken pada eranya.

Didalam rumah yang sangat hangat dan nyaman pertama kali masuk saya disambut oleh irama lagu musisi solo Bin Harlan berjudul Jajan Rock yang berasal dari sebuah tape compo kepunyaannya.

Lagunya asyik ya?´ kata-kata yang keluar pertama kali dari mulutnya, saya yang kebetulan juga habis membeli mini album tersebut sontak ikut meng-iyakan pertanyaan tersebut. “Ngomong-ngomong, Harlan seangkatan sama la’u juga ya mang?”  Tanya saya, “Yoi, Bin itu temen kampus seangkatan gout dulu. Gimana? asyik ye lagunye? hehehe”  itulah jawaban yang saya terima darinya dan kembali pertanyaan awal tadi terlontar lagi.

Tepat saat lagu Harlan yang berjudul “Pusing mikirin vinyl” saya yang ternyata sedang mengamati  satu persatu isi dari ruangan rumah seorang ayah yang sudah memiliki dua anak ini, akhirnya perhatian saya tertuju pada beberapa action figure musisi-musisi band yang dipajang didalam lemari kaca di ruang tamu.

Tanpa banyak basa-basi, akhirnya maksud dan tujuan yang tadinya hanya sekadar silahturahmi malah kami saling bertanya soal dirinya dan kenangan indie dimasa lalu, berikut petikannya:

Sedang sibuk apa nih mang? 

Saat ini sih gue lagi jadi orang bener aja. Kerja kayak orang bener, Ngurusin keluarga biar kesan nya bener sama jalanin hobi bermusik.

Bagaimana dengan planet bumi?

Lagi vakum, kebetulan awal tahun drummer nya memutuskan gantung drum, karena mau fokus ibadah. Asik kan? 🙂

Kalian masih aktif teruskah?

Enggak, karena waktu juga yang susah disinkron-kan dengan personil lain

Dulu itu lebih dengerin musik apa?

Semuanya. Dari kecil di racunin queen, smp kena tommy page, sampe thrash dan deathmetal sampai Punk

Kenapa kok bisa terpilih mainin musik seperti di planet bumi?

Karena lebih mudah. Jalurnya pop aja, bedain dikit pake distorsi dan lirik yang gak mainstream. Mudah- mudahan

Sempat pernah punya band Arvana, itu band pertama atau ada lagi yang lain?

Dulu ada band death metal namanya grogoth. Manggung sekali trus bubar.hehehe. Nyanyiin lagu nya Obituary –  find the arise 🙂

La’u salah satu saksi soal era poster café, gimana komentar la’u soal scene tersebut?

Scenedimana semuanya berbaur murni, gak ada gap. Tidak dikontrol oleh industri, tapi kita yg mengontrol industri saat itu. Bayangin kalau jaman dulu pensi-pensi yang sekarang diisi oleh band air play radio, dulu itu enggak sama sekali. Pensi diisi sama band-band indie dan semuanya  memuaskan.

Kalau cerita soal indie ada komentar?

Sekarang udah banyak yang bilang dirinya sok sok an indie padahal dia gak pernah tuh ngerasain rekaman pake modal dari keringet sendiri, ngegedor label-label besar untuk titip demo. Sukur – sukur mau di dengerin tuh demo, kalau usaha nya gagal semua, ya bikin kover sendiri, perbanyak sendiri, distribusi sendiri sama cape sendiri. Itu indie jaman gw.

Kalau sekarang tuh gini :

“Eh band gw baru rekaman nih, band indie, bantuin promo dong pake koneksi lo, Atau tolong bantuin biar dikenal dong, atau bikinin rbt nya dong atau .. Ya banyak lah”

Eh ya, denger-denger bener gak sih kalau la’u adalah orang yang memberikan nama band pestolaer?

Ya , saat di kelas. Waktu sma, taba lari ke kelas saya sambil bawa kertas untuk diisi. Ikut acara pensi sekolah. Dia nanya, man nama band nya apa, kebetulan di kelas lagi rame main pestol aer, dan pas saya lagi pegang pestol aer. Gw bilang aja. “Pestolaer”

Referensi musik saat ingin menciptakan musik lebih kemana?

Free aja ngikutin hati

Ngomong-ngomong suka dengan pajangan action figure yah?

Hehehe iya nih, koleksi yang bikin kepala pusing 🙂

Sekarang pada kemana nih rekan-rekan seperjuangan dulu?

Masih ada, rindu juga untuk balik bermusik lagi. Tapi realita mengatakan hal yg berbeda.

Bicara soal atmosfir scene musik indie, dulu dan sekarang punya penilaian?

Aduh, beda banget ya. Inget sekarang ada yang namanya teknologi dan digital plus dunia maya. Karena semua yang over exposed membosankan dan under exposed akan lebih dicari jika berkualitas

Eh ya, planet bumi konon katanya merupakan band pertama diluar kampus ikj yang main disana yah?

Seingat saya iya. Waktu itu diajak sama indra ameng (ex mgr rumah sakit ) saat itu.

Terakhir, Moment paling berkesan di era kejayaan planet bumi?

Yang pasti planetbumi sempat mendudiki chart 1 di radio jakarta prambors, padahal belum ada label. Dibawahnya banyak band–band besar. Dan sepanggung dengan band-band besar kayak dewa dan slank. Band indie sepanggung dengan mereka jaman dulu sangat tidak mungkin. Tapi akhirnya kita pernah ngerasain juga 🙂

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here